BERITA TERKINIHukum Dan KriminalNasionalTulang Bawang

Akp. Sandy Galih Menjelaskan” Terkait Kasus Dugaan Pencabulan Anak Dibawah Umur Yang Dilakukan “EM” Berkas Perkaranya Tetap Berlanjut.

Editor :JN

(SMSI-TULANG BAWANG) – Kasus dugaan pencabulan anak dibawah umur dilakukan EM Kepala Kampung Mahabang, Kecamatan Dente Teladas, Kabupaten Tulangbawang, yang dilaporkan langsung oleh istri- kandung EM proses hukumnya tetap berjalan.

Kepala Satuan Reserse Kriminal (Kasat Reskrim) Polres Tulangbawang Akp. Sandy Galih, menjelaskan, terkait kasus dugaan pencabulan anak dibawah umur yang dilakukan “EM” berkas perkaranya tetap berlanjut.

Kendati EM sekarang tidak lagi di tahan di Polres Tulangbawang, karena ada penangguhan dari pihak keluarga. Bukan bebarti EM bebas, tapi ada permohonan penangguhan.

“Ya mas, EM ditanguhkan oleh keluarga, untuk kasus dugaan pencabulan tetap berlanjut sesuai dengan proses hukum yang berlaku, selain itu berkas kita juga terhambat karena Kasi Pidum Kejaksaan Negeri Menggala sedang sakit kita menunggu waktu untuk pelimpahan, sedangkan untuk gelar perkara semua tahap sudah dilalui, sekarang proses berkas kita kirim ke Kejaksaan,” terang AKP Sandi Galih. Selasa (27/7).

Diberitakan sebelumnya, dengan judul : Kasus dugaan pencabulan anak dibawah umur akan dilakukan gelar perkara.

Kasat Reskrim Polres Tulangbawang AKP Sandy Galih Putra melalui Kanit PPA Fachry, mengatakan, untuk dugaan kasus oknum kakam yang diduga selingkuh dengan anak dibawah umur, yang dilaporkan langsung oleh pihak istri kini sudah mencukupi dua alat bukti segera akan diadakan gelar perkara.

“Untuk tersangka kini sudah diamankan, untuk kasus tersebut sedang berjalan. Sedangkan untuk pasal yang disangkakan masuk di UU perlindungan anak,” terang Kanit saat dikonfirmasi dikantor, Rabu (14/07/2021).

Diberitakan sebelumnya Komnas perlindungan anak provinsi Lampung minta aparat penegak hukum (APH) Tulangbawang teransparan dalam mengungkap kasus perbuatan oknum Kepala Kampung Mahabang, Kecamatan Dente Teladas, Kabupaten Tulangbawang yang diduga ditangkap polisi memiliki hubungan dengan anak dibawah umur yang dilaporkan oleh pihak istri, Selasa (13/7/21).

Ketua Komnas Perlindungan Anak Provinsi Lampung melalui sekretarisnya Wahyu Widiyat Miko, SH meminta pihak kepolisian transparan dugaan kasus perbuatan yang di lakukan oleh oknum Kakam terhadap anak dibawah umur insial ML umur (15tahun) Kampung Sungai Nibung dan RN (16tahun) Kampung Bratasena .

Wahyu meminta kepada penegak hukum untuk menghukum pelaku seberat- beratnya dengan UU perlindungan anak.

“Komnas perlindungan anak Provinsi Lampung akan mengawal perkara ini yang saat ini masih di tangani oleh pihak PPA Polres Tulangbawang, dengan mengirimkan surat,” tegas Wahyu.

Lanjut Wahyu permasalahan tersebut akan kami serahkan kepada Ketua Komnas perlindungan anak kabupaten Tulangbawang untuk mengawal hal tersebut sehingga permasalahan tersebut menemui titik terang dengan memenuhi dua unsur alat bukti, ungkapnya saat dikonfirmasi.

Diberitakan juga, Didudaga selingkuh dengan anak dibawah umur, Oknum kakam ditangkap polisi

Berdasarkan informasi yang dihimpun Redaksi Pdnewss.com, oknum kakam tersebut dilaporkan karena diduga terlibat perselingkuhan dengan anak dibawah umur.

Oknum kakam tersebut ditangkap aparat Polsek Denteteladas pada hari Kamis (8/7/21) kemarin disalah satu warung makan bersama R (16).

Pada Kamis malam sekira pukul 19.53 WIB, oknum kakam tersebut tiba di Polres Tulangbawang untuk dilakukan pemeriksaan. Tidak lama kemudian menyusul isteri dan anaknya.

Penulis : Red/ Dedi Darmawan

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button